PENGARUH MEDIA IKLAN DAN MODEL IKLAN TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA KOPI BUBUK SIAPSAJI MEREK LUWAK WHITE KOFFIE DI KOTA SEMARANG

PENGARUH MEDIA IKLAN DAN MODEL IKLAN TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA KOPI BUBUK SIAPSAJI MEREK LUWAK WHITE KOFFIE DI KOTA SEMARANG

  • Rudika Herminingtyas
  • TH Susetyarsi
Keywords: media iklan, model iklan, minat beli konsumen

Abstract

Daya saing sebuah perusahaan ditentukan oleh kemampuannya dalam memasarkan sebuah produk. Cara yang dipergunakan oleh perusahaan dalam memasarkan produknya adalah melalui iklan, karena menggunakan iklan adalah cara yang tepat dalam memasarkan produk-produk yang akan dilepas ke pasaran. Program iklan yang dijalankan oleh perusahaan terutama menyangkut pada pemilihan media iklan yang digunakan serta model iklan yang digunakan. Media iklan dan model iklan merupakan hal penting dalam periklanan dan mempunyai pengaruh dalam minat untuk membeli dari konsumen. Hal yang sama juga terjadi pada PT. Javaprima Abadi sebagai pendatang baru dengan produk kopi putihnya yang merupakan kopi bubuk siap saji dengan merek Luwak White Koffie.

            Tujuan diadakannya penelitian ini adalah pertama, untuk menganalisis signifikansi pengaruh media iklan  (X1) dan model iklan (X2) secara parsial terhadap variabel terikat yaitu minat beli konsumen (Y) pada kopi bubuk siap saji merek Luwak White Koffie di Kota Semarang. Kedua, menganalisis seberapa besar (signifikansi) pengaruh variabel-variabel bebas secara simultan terhadap variabel terikat.

            Populasi dalam penelitian adalah seluruh konsumen kopi bubuk siap saji merek Luwak White Koffie di Kota Semarang yang tidak dapat diketahui jumlahnya secara pasti Untuk kepentingan penelitian diambil sampel sebanyak 96 responden. Selanjutnya kuesioner dari ke-96 responden tersebut dilakukan pembuktian hipotesis dan menarik kesimpulan, dengan mempergunakan alat analisa regresi berganda, koefisien determinasi (R2), pengujian hipotesis secara parsial dengan t-test dan pengujian hipotesis secara simultan dengan F-test.

Berdasarkan analisa data diperoleh nilai R2 sebesar 89,4%, artinya 10,6% variasi variabel terikat dipengaruhi oleh variabel bebas. Sedangkan sisanya (10,6%) dipengaruhi oleh variabel lain diluar  model. Hasil uji hipotesis baik parsial maupun simultan menunjukkan hasil analisis bahwa semuanya mendukung hipotesis yang diajukan yaitu Ha1, Ha2 dan Ha3. Hasil penelitian juga memperlihatkan bahwa variabel model iklan (X2) merupakan variabel yang lebih berpengaruh terhadap minat beli konsumen (Y) pada kopi bubuk siap saji merek Luwak White Koffie Coffee di Kota Semarang.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2010-07-10
##“article.abstract”## viewed = 126 times
preview pdf 82-111 downloaded = 77 times